Antara Seminar, Ujian Skripsi dan Semeru

yeyey… seminar penelitian gue udah kelar. So, udah berkurang satu alasan gue buat nunda keberangkatan menuju puncak para dewa. Mahameru sudah menjadi tujuan gue dari 2 tahun yang lalu, walaupun sebenernya gue bukan mapala yang udah ga asing buat interaksi sama alam bebas, gue juga bukan ahli rimba yang udah biasa survive di luar rumah, tapi gue merupakan salah satu korban film 5 cm yang begitu booming pada saat itu.

sejak nonton tu film, gue berasa jadi pendaki dadakan, mulai dari frekuensi browsing masalah gunung yang biasa jadi tujuan para pecinta puncak, gear yang wajib dipunya sama yang mau nanjak, sampai aktif di forum para pecinta alam. Walau udah sering ngetrip, gue belum berani mengikrarkan diri sebagai seorang backpacker, apalagi seorang pendaki yang tentu syarat dan ketentuan nya jauh lebih ketat (hello,, pake syarat dan ketentuan ya? lo pikir undian apa) hahaha…

balik ke persoalan seminar dan ujian skripsi gue. sejak pendaftaran seminar akademik, gue mulai merasa ada yang aneh. Kalo dari zaman sekolah dulu, tiap kali mau ada ulangan, kuis atau tes apapun gue selalu semangat buat belajar, entah dalam bentuk apapun. Tapi begitu gue dapat jadwal buat seminar, gue malah udah ngebayangin bisa berdiri dengan bendera merah putih, dengan kegantengan sempurna di ketinggian 3.676 mpdl, dan gue menikmati keanehan itu. Sampai hari seminar tiba gua ga ada ngutak-ngatik berkas sedikitpun. Prinsip gue, yang ngerjain penelitian kan gue sendiri, apapun bentuk pertanyaan entar pasti gue bisa jawab.

Hari H tiba, postingan FB, twiter, BB dll masih berbau planning nanjak semeru yang emang udah direncanain jauh bulan (lebih lama dari jauh hari lo ya). Sampai gue punya istilah, SEMINAR itu SEMeru yang bersINAR, dan SEMERU itu SEMinar yang paling sERU. Singkat kata, seminar gue lancar, lulus dan gue dapat jadwal Sidang Akhir dan parahnya, H-1, gue malah ga bisa pulang gegara kejebak di bandara juanda pas gunung kelud meletus. Ya bukan salah siapa-siapa juga sih, soalnya pas itu gue lagi nge trip ke bromo (besok sidang ujian, malah nge bolang). Ringkasan trip ke bromo bisa lu cek di postingan sebelumnya.

Kelar seminar hasil, lanjut ke sidang akhir yang di diundur 3 jam nungguin gue yang kekurung di bandara juanda, dan akhirnya gue lulus. perjuangan ber semester-semester ini perlu dirayakan. #salto plus koprol di tengah jalan.

Dan pendakian dimulai…..
#sorry, belum Deng, masih banyak cerita yang kepotong kalo langsung mendaki, di rewind dikit ya..

Dinyatakan lulus sidang, dengan bercucuran air mata bahagia langsung aja gue browsing harga tiket dari semua maskapai tujuan Banjarmasin-Surabaya (apa hubungannya lulus sidang sama browsing tiket) #eh, ini blog siapa, lu baca ya baca aja, ga usah kebanyakan komen deh. Buakakakak,,, dan Tiket udah berpindah atas nama gue.

3 Bulan menanti sejak kelulusan, akhirnya berangkatlah gue menuju bandara untuk tujuan penerbangan ke surabaya. Landing masih dengan ke kece an yang tiada banding, langsung menuju penginapan yang udah dibooking 2 minggu sebelumnya. Tentunya penginapan gue itu harus memenuhi segala macam kriteria, antara lain nyaman, strategis dan murah. Semua itu harus all in, ga boleh dipisah, itu prinsip penginapan buat gue. Hari pertama gue terbang bareng Eko,temen SMP gue, sorenya disusul si Fahmi PNS kantor pajak di Kalteng trus malemnya (mungkin lebih tepatnya dini hari, jam 01.35 cuy) si Addy dari Kaltim mulai mengganggu kenyenyakan tidur kami.

Hari kedua, rombongan dari jakarta udah nyampe stasiun malang.
Ada bang Suko, pria jogja ini yang selalu siap bikin itinerary untuk pendakian ke gunung manapun, entah itu hasil copas dari trit forum sebelah juga ga ngurus, yang penting itinerary sesalu siap.
Lanjut ada Bang Iwan, pria asal lampung yang udah banyak makan asam garam didunia pendakian, ga cuma itu mungkin juga makan duren, rambutan dll lah, pokoknya diantara 12 pendaki yang sok profesional bang Iwan selalu siaga nge “baby sitter”in kami. hahaha…
Lanjut ada Urim dan Guntur. Pemuda dari medan dan jakarta ini workmate nya bang Suko yang akhirnya keracunan sama cerita penuh romansa tentang pendakian mahameru yang didendangkan bang Suko tiap hari.
Terus bang Robby yang kayanya bakalan jadi juara kalo ada lomba diem-dieman tingkat kelurahan, soalnya abang satu ini ngomongnya ngirit.
#kok cowo semua? gariinnnggg..
Eits, kami juga masih punya stok trio macan belang lo, belang tiga pula, wkwkwk..
belang pertama ada si Eka, si Chubby yang selalu siap kalo ditanyain spot yang asik di daerah manapun, kayanya dia udah bisa kerja di kementrian kebudayaan dan pariwisata, direktorat jenderal pemetaan lokasi wisata anak muda (maaf Pa Mentri, becanda doang, kok) ntar malah kena UU transaksi elektronik ya namanya? #entahlah…
belang kedua ada si Fitri Pasaribu, dari namanya udah ketebak dia dari mana, ya bener banget, dia dari stasiun, di jemput bang Suko, karena dateng nya paling telat. (ga nyambung keleuuussss). 1 hal pertanyaan gue yang belum kesampean. Marga dari namanya dia itu pake deret hitung ato udah nyampe situ doang, kali aja dulu ada Pasarpuluh, Pasarratus, baru Pasarribu (piiisss ya, Mba, jangan ngambek)
dan belang bungsu ada si Aul. Si bungsu ini, walaupun cewe ternyata bisa diandalkan sodara-sodara, ya lumayan ternayata pas nanjak dia bisa bawain air minum sampe 2 botol penuh, trus, dititipin snack yang banyak, dll lah. ya itung2 ngurangin bawaan.
Personel udah lengkap, dan trip siap di mulai.

Hari 1.
Flashback dikit ya. Hari itu gue, eko, sama cucunya bos gue di kantor udah landing dengan gantengnya setelah 1 jam 10 menit mengudara dari banjarmasin menuju surabaya. Perjalanan dilanjutkan dengan travel menuju penginapan yang sudah dibooking sama anaknya nenek yang cucunya tadi bareng gue di pesawat (mikir ndiri ya, mels gue jelasinnya). Penginapan yang kami tuju didaerah soekarno-hatta, di jalan bunga kopi no 8, tarifnya variasi, mulai dari 85rb-100rb/kamar, ga kaya iklan di salah satu stasiun tivi yang sering bilang kaya gini, ‘cukup dengan 5 milyar rupiah atau cicilan 150 juta per bulan, penginapan ala kadarnya ini sudah bisa menjadi milik Anda”. Uang segitu pake kata CUMA, memang mau kiamat sodara-sodara… Tau kan lu itu iklan apaan?

Kembali ke masalah penginapan, perkamarnya bisa diisi sebanyak2nya, misal kalian ada 20org dan mau disusun ala sarden dalam satu kamar, otomatis kan tinggal iuran 5rb/org, buahahahak…

2014-05-24 12.44.31

lumayan cuy

2014-05-24 12.45.22

tambahannya, masih di kamar yang sama tanpa tambahan tarif

jam 12 siang kami bertiga nyampe, si owen (lupa ngenalin nama, dia cucunya bos gue tadi) langsung menuju kost tantenya yang kebelutan lagi libur sekolah. Gue sama eko langsung bed rest di kamar yang menurut kami “wah” kalo dibanding sama harganya. Setelah bobo cantik sampai sore dan si dany, temen yang udah gue tungguin akhirnya datang juga. Dany itu dulunya tinggal di daerah kerja gue, tapi dari SD dia udah pindah. Sebenernya gue kenal dany sekitar tahun 2012 an dari temen SDny dany yang kebetulan waktu SMK satu kelas+satu asrama sama gue (kalo bingung, itu urusan elu ya). Gue udah janji sama si dany buat bawain dia kue cincin. Gue bawa khusus dari kalsel. Ternyata doi juga malah ngasih gue perlengkapan sama logistik buat naek semeru, mulai dari kaos kaki sampe silver queen. Mkasih ya bro. Pertemuan singkat kami harus berakhir, soalnya doi kebetulan harus ngisi acara, maklum lah namanya juga mahasiswa.
Ga lama kemuadian personel semeru berikutnya datang. Fahmi, pegawai perpajakan yang tugas di Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Untuk kali kedua buat alumni STAN ini melakukan perjalanan menuju puncak para dewa setelah tahun kemaren harus ikhlas tidur di wihara pas trip dadakan gara-gara pendakian semeru ditutup. Entah gimana caranya dan gimana alur ceritanya biar Fahmi, Tuhan dan penjaga wihara yang tau.
Malam tiba, setelah sholat magrib, kami trio kalimantan bersiap nyari makan malam, sebenernya banyak sih penjual makanan yang lewat didepan penginapan kami, tapi naluri para bolang (bocah hilang, red) menuntun kami menuju tempat makan yang namanya cukup aneh pastinya enak dan muraaah.

IMG-20140524-WA0015

itu semua muraaahh lo…

Perjalanan berburu kuliner tidak khas tetapi murah kami berujung disebuah tempat makan yang memasang harga per porsinya. Rp.8.000an. Hua, bahagia bisa makan harga segitu… Kenyang dan ngantuk itu bagaikan telor mata sapi sama kecap manis. Selalu bersama dan saling melengkapi. Setelah makan 1 porsi hati kremes, udang gimbal dan ayam ribet yang ternyata cuma 50rb bertiga, itu masih pake kembalian pula, cukup ngebuat kami histeris dan teriak keliling tu warung begitu bersyukur dengan harga yang menurut kami FANTASTIS, di kalimantan makan segitu udah pasti soekarno-hatta keluar dari dompet. Kenyang dan kami terkapar dikamar menunggu pagi tiba.

Pulang dan tidur, niatnya sih kaya gitu, tapi Fahmi sama Eko mau nonton bola, dan sorimoridoristroberi, gue ga pernah tertarik sama olahraga yang satu ini, menurut gue ga asyik aja, entah kenapa yang penting gue udah kenyang dan mau tidur.zzzz….zzzz…zzzz…. #Gubrak…grubuk…cetar membahana… ada keributan diluar, jangan-jangan ada ayam lagi ngintip kucing kawin, atau ada kunti yang kegirangan baru dapet arisan. Dan ternyata kegaduhan itu dari anak Samarinda yang baru dateng. Yup si Addy baru nyampe hampir setengah 2 dini hari. Padahal hampir 2 minggu sebelumnya kami udah chat biar nyari penerbangan yang jamnya ga jauh beda supaya berangkatnya bareng pas je penginapan. Ternyata doi malah dapet penerbangan terakhir gegara nyari tiket pas H-1. Dan malam ini, begitu dateng, di Addy malah mau masuk ke kost an cewe yang kebetulan emang satu komplek sama penginapan kami. Syukur gue udah siaga satu pas denger mobil lewat dan gue yakin itu Addy, syukurnya ga sampe jadi perkara. Ga seru kan diarak warga sekampung gara-gara si turis salah masuk penginapan ke kost an putri. Apalagi addy ga ngajak gue (tepok jidat addy) Hari pertama GAGAL tidur dengan nyenyak, dan entah bagaimana nasib mereka yang masih di kereta.. wkwkwkwkwk…

Hari 2.

DSC_0365

teletubies kali ya

“Bangun tidur ku terus mandi”, itu bagi mereka yang duluan bangun, tapi kalo telat, liriknya berubah “bangun tidur ku terus ngantri’ hahaha, namanya juga penginapan harga miring, kamar mandinya cuman satu, tapi bersih kok untuk harga segitu, yang punya ramah pula. Akhirnya, tanpa sarapan, kami 4 org pemuda kalimantan dengan tingkat ketampanan tiada tara langsung menuju stasiun malang, dari info si Eka, pagi ini mereka bakalan nyampe. Berhubung belum ada yang pernah ketemuan, so pencarian memakan waktu yang lebih lama walaupun ga sampe 2 bulan sih. Dan tadaaa, ketemu juga akhirnya. Setelah cipika-cipiki ala ibu2 arisan komplek yang udah lama ga ngegosip, langsung aja para power ranger dari jakarta kami boyong ke penginapan, lanjut sarapan. Siangnya, semua yang udah ngumpul mulai dibagi jadi 3 tim yang masing-masing punya 4 personel.
Tim 1 ada bang Suko, Urim, Eka, Fitri (Fitri Pasaribu ya, bukan Fitri Tropika, bukaaannn). Tim 1 dapat tugas buat pongondisian daerah Tumpang yang ntar bakalan jadi markas pertama kami sbelum naek semeru. Semua diserahkan pada tim 1 mulai dari nyari camp, transportasi, konsumsi dll lah pokoknya.
Tim 2 ada bang Iwan, bang Robby, Guntur sama Aul. Mereka dapat tugas buat ngejagain jagain keril tim lain yang dititipin sama mereka selama di penginapan, semua harus kondusif mulai dari posisi bantal yang ga boleh pindah, lipatan selimut yang ga boleh kumal. Tapi tim 2 malah bobo cantik semua dengan alasan khilaf (khilaf ko jamaah an ya?)

DSC_0347

bangun euy,,,

dan
Tugas paling berat ada di Tim 3 yang semuanya dari Kalimantan. Kami dapet tuga buat identifikasi wilayah sekitar penginapan. Kami nyari dimana spot mall yang bakalan di kunjungi ntar sore, lokasi tempat makan strategis, dan yang terpenting, kami harus mendapatkan tongsis buat melengkapi hobby si Addy yang demen banget selfie ria yang ternyata merupakan bawaan sejak dia masih 3 bulan dalam kandungan emaknya.
Petualangan tim 3 dimulai bertualang menuju stasiun Malang, lanjut ke Balai Kota, Alun-Alun sampe ke Mall buat nemenin si Fahmi yang mau beli tongsis, Setelah 3 kali transit angkot yang ga jelas tujuannya (sebenernya penumpang nya aja yang ga tau arah), maka semuanya sepakat nerusin perjalanan pulang dengan jalan kaki. Dengan modal gps si Fahmi, akhirnya perjalanan hampir 1,5 jam berakhir dengan aman di Jalan Bunga Kopi no 8.
Isitirahat sebentar sambil bobo siang, tim lain juga sudah menyelesaikan tugasnya masing-masing dan misi jari kedua selesai.

Hari 3.
Sesuai perjanjian, hari ini jadwalnya kami menjelajahi objek wisata yang ada. Jam 6 teng, semua sudah siap (angkotnya doang yang standby, pesertanya masih pada ngorok dengan ketukan nada 3/4. Begitulah para anak muda sekarang, janjinya jam 6 dan berangkat, ternyata jam 6 baru beranjak, iya beranjak dari tempat tidur. 12 org, 1 kamar mandi, dan tiap orang mandi 10 menit. Itung ndiri ya.
Siap dengan segala perkakas perang, maka semua pasukan siap berwisata dengan tujuan air terjun cuban rondo, wisata gunung banyak, alun-alun kota batu dan pulang.

35 menit perjalanan, pagi itu pasti dibuka dengan sarapan, tapi sarapan di manaaaa?? nanya pa supir juga ga tau tempat yang recomended buat anak-anak keceh yang tengah meratapi kelaparan ini.
Sampai di penginapan, suasana mulai berubah, semua sudah mulai sibuk dengan kerilnya masing-masing, dan ternyata gue sama eko ga bawa keril (parah, niat ga sih). Tetapi bukan kami namanya kalo ga bisa ngakalin. Kami yang udah biasa hidup di dunia luar (bukan dunia lain ya), sudah ga terlalu ambil pusing sama persiapan yang kurang, karena itu emang kebiasaan kami dari SMP, dari dulu kami emang seadanya aja, toh kalo kurang, bisa nyari ditempat tujuan, ato kalo ga ketemu bisa make apa yang ada. Prinsip kami, setiap perjalanan untuk dinikmati, bukan nambah pusing. Dan tadaaa, kami berdua udah pake keril, sepatu gunung, dll pokoknya, dan semua itu dapet nya setengah jam sebelum berangkat. Semua lengkap, angkot yang dicarter dari subuh tadi siap take off menuju tumpang.
#bersambung

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s