Traveling itu mahal?

Sorry ya, gue ga bisa ikut, ga ada ongkos ne 😦
Kayanya gue ikut yang bulan depan aja ya, soalnya bulan ini ada keperluan mendadak,
Uang segitu mahal cuy, mending gue beli bakso, bisa sekalian sama gerobaknya tuh
#guyur yang ngomong pake kuah bakso…

itu jawaban yang seringkali gue dapat kalo ngajakin temen gue nge trip. Bener sih, buat gue yang ada di pulau yang merupakan paru-paru dunia ini, semua transportasi menuju destinasi wisata tidak bisa dibilang murah, ditambah lagi dengan alokasi waktu yang sepertinya selalu dibatasi. Contoh saja kalo mau ke Pulau Dewata, Dari Banjarmasin ke Surabaya, minimal 3 pasang soekarno-hatta harus keluar dengan mulusnya dari celengan ayam jago, belum lagi perjalanan menuju Bali. Dengan penerbangan lanjutan, tarohlah dengan harga yang sama dari Surabaya-Denpasar (walaupun kemungkinandapet harga segitu dibawah 1%) sudah lebih dari setengah juta biayanya dan itu cuma buat liat pramugari yang demo masang sabuk pengaman. Alternatif jalan darat, dengan tarif yang memang jauh leih murah, kita bakalan menghabiskan 1 malan dengan tidur tanpa berbaring, dan itu bukanlah hal yang menyenangkan. Sekali lagi gue ulang, contoh itu baru buat keberangkatan, belum termasuk gue nyari makan, penginapan, transportasi selama trip, de el el. Jadi gue juga ga bisa nyalahin alasan temen gue yang dengan berbalutkan madu dan taburan meses selalu bisa menolak ajakin gue dengan manisnya.

Jadi gue yang doyang nge trip ini kaya raya ya? Kalo dengan contoh diatas, gue yang ngetrip minimal 3 bulan sekali, udah pasti gue termasuk berduit untuk foya-foya beli tiket pesawat kaya mau naik odong-odong. Tapi itu salah, gue ulang. SALAH. gue yang kerjaannya tukang sapu doang kayanya ga mungkin banget buat pergi ngetrip tiap triwulan. Tapi yang bikin gue bisa ngelakuin itu semua adalah gue emang pengen jalan, ngetrip, ngegembel, traveling, liburan atau apapun itu. Selama kita pengen ga ada yang ga mungkin kan? Jangan pernah bikin batasan atas apa yang lo pengen. Kalo udah punya visi yang jelas, otomatis kita bakal mikir gimana caranya biat tujuan kita kesampaian. Visi gue adalah gue mau merdeka dalam berwisata, kemanapun itu. Tapi tiap kemerdekaan pasti perlu perjuangan, dan perjuangan inilah yang bikin masing-masing orang beda.

Gue mau nyoba ngebagi beberapa hal yang bisa bantu gue untuk merealisasikan beberapa trip “MAHAL” yang pernah gue lakuin.

1. Musti punya uang.
Seberapa mahal sih traveling itu? Menurut gue jawabannya seberapa besar sesuatu yang kita jadikan sebagai bahan pembanding. Contoh:
*Duit segitu mending gue beliin kerupuk, dapet 2 truk, bisa dibagi satu kampung
#nyari kerupuk 2 truk itu susah lo, apalagi itu kerupuk yang belum digoreng, tentu volume dan massanya juga ga sedikit, jadi secara otomatis lu bakal ngebayangin susahnya traveling itu kaya lu nyari kerupuk sampe 2 truk, lu goreng terus lu bagiin satu kampung. Sanggup?
*Dari pada buat jalan, mending buat bayar cicilan motor, kan cukup 2 bulan tu?
#Ga bayar cicilan motor 2 bulan, motor lu disita, kemana-mana lu musti jalan kaki, diputusin kecengan, ga bisa hang out sama temen. Lu bakal ngalami penderitaan itu semua gara-gara jalan-jalan. Mau?
*Wah seru tuh, gue ikutan dong, kan gue tinggal motong jatah makan 10rb.
#Ngetrip cuma ngurangin ongkos makan 10rb doang, masa nolak?
(makan pagi=10rb, makan siang=10rb, makan malam 10rb, tiap hari lo udah saving 30rb. dalam sebulan 900rb, 3 bulan2,7jt. Belum kalo ditambah puasa senin kamis dan menuhi undangan hajatan, bisa saving lebih banyak kan?)
Kalo perjalanan lo compare sama hal yang menyedihkan, perjalanan itu juga bakal buat lo sedih, itu kuncinya. Intinya, pandangan lo sama sebuah perjalanan, itu yang bakalan mempengaruhi tindakan lo.

2. Musti punya tujuan
Biaya traveling itu buat apa aja sih?
Ini yang perlu lu perhatikan. Lu musti faham, kenal atau minimal tau lokasi destinasi yang bakal lu tuju. Kalo pake pesawat lu harus rajin cek harga tiket, booking yang paling murah, ada yang lebih murah booking lagi, ada lagi booking lagi toh yang dibayar cuma tiked yang di issued doang. Gue yakin, hanya sedikit orang yang menjadikan bandara sebagai tujuan wisata (ngapain juga wisata di bandara). Itu artinya lu musti siapin cara buat ke lokasi selanjutnya, entah itu pake angkot, bus, taksi, roller coaster, odong-odong atau apapun lu harus udah paham, jangan sampe lu ngabisin budget yang ga perlu gara-gara salah naik jurusan (kaya lagunya siapa ya?). Bagi sebagian orang, kadang konsep “lets get lost” itu memang menarik, ketika bepergian ke suatu tempat tanpa perlu pusing bikin itinerary, booking penginapan, rental kendaraan dll yang berhubungan dengan perjalanannya. Konsep yang membiarkan pelakunya just the flow the trip. Tapi buat gue yang bisanya cuma jalan jumat-minggu, itupun harus berburu dengan target kerjaan yang kadang-kadang juga terus dikejar, mau ngga mau, semua perjalanan gue harus detail. Mulai berangkat dari rumah sampai balik kerumah lagi. Gue harus mastiin jam berapa pesawat yang gue tumpangin landing dengan memperhitungkan kemungkinan delay sekalipun, gue harus udah booking transportasi darat kalo tujuan gue mesti lanjut, atau gue kontek2 sama dewa penolong yang bakalan nampung dan jadi guide selama nge trip. Siapkan semuanya, serinci-rincinya, sedetail-detailnya, dan nikmati semuanya.

3. Musti banyak referensi.
Uang banyak, tujuan punya, yang gue lakukan selanjutnya adalah nyari info sebanyak-banyaknya soal tujuan yang bakal gue datengin. Gue paling seneng sama bagian ini, yang pasti gue lakuin adalah ngintip blog para traveller (travel blogger) yang pastinya dengan sangat murah hati senantiasa berbagi info. Mereka ga pernah kenal pamrih buat berbagi mulai dari “how to get there”, “where you stay” sampai tarif toilet umum pun kadang ada yang ngasih info. Gue tambah semangat kalo ternyata ditempat tujuan gue nanti ada temen satu kampung yang udah tinggal disana. Pastinya mereka jauh lebih tau tentang kondisi sekitar, bahkan ga jarang merekalah yang gue maskud dewa penolong pada point 2, lu gue bakalan tanya sebanyak-banyaknya, jam berapa operasional kendaraan umum, dimana tempat makan, tempat numpang tidur yang murah meriah, dll. Mereka pastinya ga bakal keberatan ngasih info yang mereka tau, bahkan mereka bisa menjadi sangat bejasa yang lebih detailnya gue bahas di poin 4.

4. Musti banyak temen.
Temen itu sesuatu yang sangat cetar membahanan badai menolong. Mereka pasti tau gimana rasanya tinggal jauh dari kampung halaman, bahkan dalam waktu yang ngga sebentar. So, mereka jadi lebih care sama temen “sekampung” yang bakalan nge jenguk mereka. Ga banyak basa-basi gue sering minta tolong beberapa referensi buat tempat nginap yang sesuai budget yang udah gue siapin dan hampir seluruh yang gue tanyain, mereka yang dengan senang hati nampung gue selama ngetrip. Sebutlah Daniel, temen SMK gue yang udah nampung gue dengan cost yang bisa dibilang gratis. Kalo di Bali cost/night nya anggap 250rb, maka gue udah ngirit 1 juta buat nginep 4 malam di tempat doi, ga cuma itu konsumsi 3 kali sehari pun doi yang nanggung, katanya jamuan buat tamu. Gimana ga ngirit coba. Lanjut pas di Bogor, gue numpang di kamar Herry, Adek kelas gue pas SMK juga, di asrama mahasiswa dengan tarif 10rb (sepuluh rebu) per hari, udah termasuk listrik, air, bahkan material mandi sekalipun kalo kebeneran gue pas ga bawa. Belum lagi gue dipinjemin motor buat keliling. Hemat kan?.
Cukup memanfaatkan teman untuk numpang gratisan, temen juga bisa gue jadiin guide pas guide lost in jakarta (cerita lengkapnya di sini), dari terminal damri sampe ke terminap pasar minggu, perjalanan gue dituntung sama Bang Suko yang kala itu gue belum tau bentuknya gimana, sekedar kenal di forum Backpacker Indonesia, si Abang dengan senang hati dan ga pernah telat ngebales BM gue yang selalu nanya “habis dari sini kemana, Bang?, terus naik apa?”. Terus ada Bang Andry yang udah nge guide in gue pas mau ke Pulau Tidung, mulai dari nyari angkot ke muara angke, sampe “must to do” di Pulau Tidung nya. Temen bakal ngasih referensi yang jujur sesuai yang mereka tau, dan itu semua adalah bekal yang ga ternilai.

5. Musti berani.
Ntar kalo dicopet gimana, kalo dirampok, diperkosa, trus di mutilasi dll.
Itu sih pengalaman ketakutan probadi gue, ya secara gitu gue kan anak rumahan yang makannya kudu teratur 3x sehari, harus bobo siang, minum vitamin, ga boleh panas n hujan2 an. Nah jadi menurut gue keberanian itu yang mahal. Gimana caranya lu bisa manage rasa takut lo saat mau travelling menjadi suatu tantangan yang musti lu taklukin. Ga semua yang lu takutin itu ada kok. Toh itu cuma fantasi negatif yang ngebuat lu merasa comfort buat stay di rumah. Ambil ransel dan backpacker must go on…

Once a year, go some place you’ve never been before-Dalai Lama
_DSC0319

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s