akhirnya menginjak Segara Anak

Sabtu terakhir di bulan November ini. Berhubung udah hampir setengah tahun gue ga nge trip trus blog juga udah kaya rumah angker gegara lama ga di tengokin. Syukur blog gue udah biasa survive sendirian. Kalo ga mungkin dia bakal nyari yang lain (apa an siii…)
Nah, kali ini gue mau posting waktu gue jalan ke Sempu awal tahun kemaren. Tepatnya bulan Maret 2015.
“Hey…!!! Ini kan bulan November, kenapa baru di posting.”
“ Ya mood nya baru muncul mau gimana lagi. Kan mumpung gue lagi baik hati mau berbagi cerita bahagia gue liburan ke Sempu. Lagian kan elu semua udah pada kangen sama postingan gue?”
“@#$%^$%#$^%^&*….”
Abaikan pembuka di atas, mari kita kembali ke jalan yang benar. Perjalanan kali ini bermula seperti biasa. Berawal dari tugas kantor yang bisa gue manfaatin buat nge trip. Ya iya lah yang pastinya gue tunaikan dulu kewajiban sebagai hamba sahaya yang baik. Pas udah kelar baru gue mikir buat beli tiket pulang. Iya, emang dari awal gue belum beli tiket pulang dari Surabaya ke Banjarmasin. Niatnya emang mau keliling (lagi) di daerah Malang, Batu dan sekitarnya. Di sela-sela waktu kerja emang udah sempat main ke Museum Angkut sama berburu (sate) kelinci.
Nah, tugas selesai. Abis nganter teman-teman menuju Bandara Juanda, gue balik lagi ke Malang. Dan diperjalanan baru di tetapkan kalo gue bakalan ke Pulau Sempu. Memang dari awal berangkat tugas kali ini gue udah prepare semuanya. Walaupun belum tau mau kemana, gue udah siap bawa keril, tenda dll. Jadi pas udah fix ke Pulau Sempu gue ga perlu ribet nyari rental tenda sama gear lainnya.
Awalnya gue ragu mau ke Pulau Sempu. Soalnya pas gue berselancar di dunia maya, informasi yang gue dapet kalo ga bisa sembarangan masuk Pulau Sempu, apalagi kalo sampe ke Laguna Segara Anak. Kalo ga salah gue sampe 7 (tujuh) kali nanya sama driver langganan gue yang dengan sabarnya menjawab pertanyaan yang sama.
“Mas, serius gapapa kalo ke Sempu?” Gue parno aja kalo di tangkep di sono gegara nekat ke Pulau Sempu tanpa mengantongi izin.
“Gapapa, Mas. Biasanya pengunjung ke sana juga langsung berangkat aja. Lagian kan disana di pandu sama penduduk lokal”
“Kalo kenapa-napa gimana, Mas? Kan rumah saya jauh di Kalimantan?”
“Aman, Mas. Gapapa kok. Ntar di jemput juga ko pas pulangnya. Insya Allah aman, Mas.”
Singkat cerita gue tiba di Pantai Tamban. Kok di sini, bukan di Sendang Biru ya? Iya ternyata kada abang driver kalo lewat pantai Tamban ini kita bakal lebih lama ”mengarungi” lautannya. Kalo dari pantai Sendang Biru menuju Pulau Sempu bisa di tempuh sekitar 15-20 menit (tapi itu kata driver lo ya), kalo dari Pantai Tamban bisa 2 kali lipat. Tapi ga rugi deh. Emang ternyata selama perjalanan pemandangannya emang kereeeenn…
Tiba di dermaga Pulau Sempu, langsung di sambut sama Pos yang keliatannya udah lama ga berpenghuni. Emang keliatannya itu semacam pos penjagaan buat yang mau masuk, tapi dari permukaan cat tembok aja ketahuan kalo ga berpenghuni. Sama kaya hati gue yang udah terlalu lama kosong. Yuk buat yang berminat bisa mampir di hati gue ya.
Udah briefing sebentar, trekking ringan langsung dimulai. Jalannya becek pakai sangat. Kaki gue terbenam sampe sepaha.. berasa geli-geli gimana gitu. Trekking se jam sampai akhirnya laguna segara anak udah keliatan. Yeeeaayyy…!!!

Jpeg

Cakep kan Gue?

Langsung aja kecepatan jalan gue meningkat dratis kaya captain tsubasa yang lari mau nyetak gol. Tapi emang pemandangannya SUBHANALLAH. Nyampe laguna sekitar jam 5 sore. Naro keril, bangun tenda terus berenang. Ternyata air nya hangat ya, sehangat ketika kamu disampingku (aseekkk,,,)

Jpeg

Abaikan yang pake handuk di belakang!

Jpeg

Bekal buat malam ini.

Berenang, di atas pulau? Iya. Kita tadi kan trekking, ya artinya kita ada di atas ketinggian kan. Ditemani guyuran hujan segede gaban ternyata ga ngurangi asyiknya berenang. Gue malah tambah asyik.
Abis itu langsung gue naik ke tebing buat liat langsung pemandangan di Samudra Hindia. Gilllaaaa. Ombanknya gede mampus. Suaranya udah mirip kaya penonton konser. Pokoknya kita manusia berasa kecil di hadapan alam luas ciptaan Allah.
Malam berlalu seperti biasa, menikmati taburan bintang di langit tanpa ada sensoran gelapnya langit akibat polusi. Tenda tetangga sedang asyik dengan genjrengan gitarnya dan itu membuat tidur gue makin lelap. Iya, malam itu gue tidur lebih cepat dari biasanya dan dengan kebahagiaan yang juga lebih dari biasanya.
Akhirnya kaki ini bisa menginjak laguna Segara Anak ini. Dulu hanya bisa lewat dunia maya dan saat ini gue berbaring di atasnya.

Fabiayyi Ala Irobbikuma Tukadziban.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s